Masa Pandemi Covid Memberikan Gangguan Kebugaran Bagi Anak Muda

Masa Pandemi Covid Memberikan Gangguan Kebugaran Bagi Anak Muda

Melankolis di masa dewasa muda dapat meningkatkan kemungkinan kerusakan otak di usia tua menurut sebuah penelitian baru di Amerika telah ditemukan. Analisis yang menggunakan model prediktif untuk memeriksa indikator depresi seumur hidup menemukan bahwa kemungkinan kerusakan otak adalah jauh lebih besar bagi mereka yang diperkirakan mengalami peningkatan gejala depresi pada usia dewasa awal, dan sekian lebih besar untuk mereka yang diperkirakan memiliki gejala depresi yang dipercepat setelahnya.

Masa Pandemi Covid Memberikan Banyak Gangguan Kebugaran Bagi Anak Muda

Tuduhan itu mungkin menciptakan pengalaman baru urgensi dalam memperlakukan orang-orang muda dengan melankolis, karena hal itu dapat menerima bakat untuk membantu mereka di kemudian hari, terutama karena pandemi COVID terus merusak kebugaran intelektual anak muda Amerika.

“Ini adalah waktu yang penting untuk menyadari kebugaran intelektual,” kata Dr. Willa Brenowitz, penulis pertama studi tersebut, termasuk penting untuk mengetahui bahwa kesehatan mental memiliki pengaruh besar pada kesehatan.

“Salah satu pertanyaan kunci adalah bahwa jika memilih ini dengan depresi dan menguranginya, khususnya gaya hidup penduduk asli, dapat meningkatkan efek penuaan otak terkait dengan pencegahan penyakit Alzheimer dan demensia lainnya,” Dr. Kristine Yaffe, penulis senior dari menganalisis, menunjukkan.

“Saya seorang ahli epidemiologi, jadi saya dari perspektif bahwa pencegahan adalah cara yang ideal untuk menjangkau banyak orang,” katanya. “Jika ada pendekatan kami dapat sedikit mengalirkan faktor-faktor kemungkinan, itu akan menerima dampak lanjutan pada individu yang mengembangkan demensia dan bahkan mencoba-coba prognosis demensia.”

Brenowitz mengatakan bahwa bahkan menjaga seseorang pada tingkat kejahatan kognitif yang halus untuk yang terbaik memiliki dampak besar dan keuntungan ekonomi bagi rumah tangga – “Anda tidak dibingungkan dengan hasil yang tidak dapat disangkal,” katanya.

Banyak ulasan tentang demensia dan gangguan kognitif cenderung memusatkan perhatian pada orang dewasa yang lebih awal, yang sulit untuk menginformasikan apakah gejala seperti melankolis benar-benar berkontribusi untuk menimbulkan demensia, atau jika itu hanya sinyal awal, Brenowitz mendefinisikan. dengan berfokus pada tahap-tahap masa lalu dalam kehidupan, pandangan ini pada upaya untuk memulai menjawab pertanyaan itu apakah melankolis merupakan elemen kebetulan untuk gangguan kognitif di zaman sejarah?

Melihat statistik yang ditarik, orang-orang dalam kelompok usia yang berbeda, mulai dari anak-anak, paruh baya dan dewasa. Dan menggunakan prediktif cara yang tepat untuk menilai lintasan biasa indikator depresi. Lorong itu disesuaikan untuk mencapai “taruhan perdana” tentang bagaimana orang dewasa yang lebih tua dengan demensia mungkin berada dalam kedewasaan awal.